home contact TWITTER ASK.FM PINTEREST SOUNDCLOUD

Go by the name of Ara. I love awesomeness, so i made Tumblr.
A short fanfiction requested by Firda Nugraha, “Do Kyungsoo The Typical”

"Halo sayang"
“….(?!!?) tumben banget nelfon, kamu ngga sibuk emang?”
“Engga. Nanti aku jemput ya..”
“….(?!!?)(2) tumben…?”
“Iya aku kangen. Hehehe. See you”
Klek. Telfonnya ditutup. Tipikal dyo. Nggak di telfon, nggak di dunia nyata, ngomongnya selalu seperlunya.
Sorenya.
Line dyo: “Kamu keluar 3 menit lagi ya soalnya aku udah deket.”
3 menit Firda keluar. 3 menit juga mobil jazz item nyampe depan kantor magang Firda. Tipikal dyo #2: teliti.
“Hai sayang!” Sapa firda seceria mungkin walaupun dia lg capek karena bosnya lagi rewel hari ini. Dyo cuma senyum. Firda langsung buru2 lepas sepatu hak rendahnya karena pegel dan ngutak ngatik radio nyari lagu enak.
“Fir…” Panggil dyo pelan. Mobil belom gerak.
“Ya?” Kata Firda nengok ngeliat muka pacarnya serius, tangan Firda masih sibuk cari2 saluran radio enak.
Tiba2 Dyo ngelepas seatbelt nya, terus condongin badan ke badan Firda, Firda gugup ngiranya mau dipeluk jadi dia spontan senderan kekursi…… Ternyata dyo masangin seatbelt. Tanpa ngmg apa2. Tapi….. Parfum kenzonya kecium… Yang bikin Firda 1000x lebih sadar kalo dia kangen bgt sama pacarnya. Yang bikin Firda 2000x makin pengen peluk pacarnya sekarang juga. Tapi selama dua tahun pacaran… Dyo cuman pernah peluk Firda 2x. Dyo emang bukan tipe2 pacar yang affectionate physically.
Mobil melaju. Firda dalam hati ngarepnya kemana2 dulu sebelum pulang, ya walaupun capek minta ampun, dia tetep sekangen itu sama pacarnya… Eh.. Malah kerumah.
Sampe depan rumah,
“Yaudah aku turun ya” kata firda rada bete.
“Aku mau nganter sampe depan pintu”
“….(?!!?)(3) yaudah parkir aja depan situ”
Mereka turun mobil barengan. Dyo bawain tas Firda. Firda nenteng2 sepatu hak rendahnya. Buka pager… Masuk garasi… Sampe akhirnya depan pintu masuk rumah. Dyo ngasih tasnya. Firda makin bt.
“Dadah…” Kata Dyo sambil nungguin Firda buka pintu. Ditengah2 buka kunci pintu, Firda balik badan, emosinya udah memuncak.
“Kamu tuh beneran kangen gak sih sama aku?”
Dyo kaget, “H….hah?”
Airmata Firda tumpah juga. Yang begini begini nih mestinya marah malah nangis. Firda kesel sendiri, tapi dia tetep ngeluarin apa yang perlu dia pertanyain.
“Aku tau, kamu bukan tipe2 gombal, kamu bukan tipe2 PDA, aku tau kamu ngga begitu tapi kamu sayang sama aku, tapi plis yo…. Bilang aku manja tapi aku pengen kamu kayak gitu. Aku pengen dibilang cantik pake baju baru atau pas abis potong rambut atau pas pake lipstik baru, aku pengen dielus2 pundaknya kalo abis direwelin bos, aku mau di peluk2 setelah pake sepatu bikin pegel, aku mau cerita2 segala hal tapi kamu dukung, yang selama ini kejadian kalo aku cerita sm kamu malah kayak ngajak debat tau ngga, kenapa sih intelejensi kamu itu mesti banget dibawa2, cinta ngga perlu kaya gitu yo, cinta cuma butuh perhatian, butuh dukungan…. Aku pengen kamu tuh kepengen tau tentang aku. Aku jg pengen tau tentang kamu tapi kamu kalo ngmg aja seperlunya, bisa ditebak lagi patternnya. Aku tuh pengen tau definisi kangen kamu tuh kayak gimana sih… Kenapa aku percaya2 aja kamu kangen padahal kerasa aja engga. I want sparks, yo…..” Firda nangis gak karuan. Tas sama sepatunya udah jatoh dilantai teras.
Dyo tertegun. Ngga ngomong apa2. Dia maju selangkah lebih deket dan pelan2 meluk Firda.
“Maaf.” Lama diem. Dyo lanjut. “Aku ngga pernah bilang cantik pas saat2 itu karena kamu selalu cantik. Aku tuh… Ngedebatin apa yang kamu ceritain karena aku mau kamu tau kalo kamu salah, kamu ngga semestinya begitu, biar jd org yg lebih baik kedepannya.. Tp ya oke aku salah, aku jadinya ngga supportive, aku minta maaf, mungkin seribu kata maaf gak bakal obatin sakit kamu sekarang…. Tapi i do want to know all about you. Aku baca blog kamu. Every single post. I learn your fav part of the movie. So that i learn about you. Kamu walaupun ga bilang parfum kamu apa tapi aku tau namanya apa. Aku tau kamu suka lagu2 india arie tapi sebel soalnya nadanya tinggi2 jadi kamu kalo nyanyi berdehem doang… Aku tau kamu punya luka di paha kamu, ngga ilang, walaupun aku belom pernah liat dan kamu ga pernah bilang sebabnya apa, tapi aku tau lukanya gara2 berenang di pantai trus kegores batu karang kan… Aku tau. Tapi aku emang salah ngga pernah nunjukin itu semua. Aku salah kamu ngga ngerasa sparks yang kamu pengen itu. Aku salah terlalu ngekeep perasaan rindu aku yg menggebu2. Aku salah…” Lama diem lagi. Dyo lanjut. “Maafin aku Fir, aku ngga mau keilangan kamu”.
Dyo ngerasa pelukan Firda makin kenceng. Dyo ngomong lagi “Fir, coba kamu buka pintunya, aku ngga boong soal aku tau semua tentang kamu” Firda bingung, ia melepas pelukannya, ngucek2 mata, dan buka pintu….
Jreng. 15 pot bunga lili putih menyambut kedatangan Firda didepan pintu.
“Kamu pernah bilang di blog kamu, lili putih itu aneh bentuknya, ringkih pula, disenggol dikit loyo, wangi juga ga wangi2 amat, gak lebih eksis dari lili ungu pula, tapi kamu suka, dia rendah hati, dia ngalah sama angin, dia nekenin kalo menjadi setangkai bunga bukan hanya dari wanginya, tapi dari perangainya bisa mensimbolkan keindahan hahahahha” “kok ketawa :(” tanya Firda sok2 cemberut. “abis kamu tuh, emangnya lili orang apa…” Jawab dyo sambil masih nahan tawa. Firda balik meluk pacarnya. Lalu ngedangak kearah muka dyo.
“Yo… Aku jg minta maaf udah ngeraguin, aku-” omongan Firda di stop sama telunjuk Dyo yang mendarat di bibir Firda. Tatapan Dyo makin intens. Lama2 muka Dyo ngedeket… Makin deket sampe nafasnya kerasa… Firda tutup mata. Dan… Cup. Dicium. Dijidat.
“HHHHHHHHH PACAR GUA” protes Firda dalam hati.